Posts

Showing posts from September, 2017

Konsumen adalah raja

Image
#LatePost
Pepatah ini berlaku juga dalam perdagangan di Turki. Meskipun konsumen kurang ajar dalam menawar, sbg pedagang harus bisa menahan diri. Suatu hari ada customer lokal yang datang ke toko ingin membeli blus. Terjadi percakapan seperti ini:
cust: blusnya berapa?
saya: 40 lira
cust: kalo beli dua ada diskon ga?
saya: boleh dech jadi 70. ini berarti saya kasih diskon 10
cust: 50 buat 2 blus lah
saya: 😡😡😡 Dengan tawaran seperti itu, ingin rasanya saya langsung mengusirnya dengan berkata seperti ini "DEFOLLLLLLLLL" (get out of here). Gitu kasarnya. Tapi pastinya tidak mungkin saya berkata seperti itu. Saya harus bisa menahan diri. Teringat juga pepatah di atas. Saya berusaha sabar melayaninya tapi senyum sudah tidak mewarnai wajah saya lagi.

Rezeki after prayer

Image
Saya kalau pergi salat, toko saya tinggalkan dengan keadaan pintu seperti di foto. Saya taro kursi di tengah pintu dan tongkat dipalangkan diagonal. Kali ini waktu pulang ke toko sedikit kaget. Kursi dan tongkat sudah tidak di tempatnya. Kursi sudah di luar dan diduduki seorang bapak arab. Pas ngeliat saya masuk toko, si bapak langsung nyapa "abla abla" terus jarinya nunjuk ke sebrang dan beliau manggil "haji haji". Beberapa menit kemudian datang dua lelaki muda dari arah utara dan nyamperin si bapak. Sepertinya mereka anak anaknya atau yg paling muda cucunya. Nah yang paling muda disuruh ke sebrang. Ternyata buat manggil dua wanita, yg satu tua dan yg satu muda. Ibu dan anak atau menantu.
Lalu dua wanita ini masuk ke toko bersama saya dan mulai pilih pilih baju. Mereka cari baju murah, sepertinya utk oleh oleh. Saya tunjukkan harga yg murah. Si ibu mau ferace big size. Si anak juga beli ferace yg small utk hadiah juga coz bukan ukuran dia. Singkat kata mereka ngeb…

Orang Indonesia

Image
Barusan ada dua ibu Turki datang ke toko. Mereka nyari ferace* polos. Sayang ferace ukuran besar ga ada yg polos, semua bermotif meski sedikit. Salah satu ibu nanya ke saya sambil senyum, "kamu orang mana?"
"Indonesia," jawab saya.
Si ibu langsung meluk saya. Katanya inget waktu umroh ketemu orang Indonesia :)
Nah, kalo nanya nya seperti ini kan enak. Mau nanya sampe 10 episode juga saya jabanin. *Ferace = outer seperti pardesü tp bahan lebih tipis. Cocok utk summer. Kalo di arab namanya abaya.

Kepo maksimal

Barusan ketemu orang yang kepo maksimal dan cenderung ga sopan.
Saya ke musola deket toko mau duhur. Pas masuk (naro mukena) ada ibu turki lagi salat. Saya keluar lagi mau wudu dulu. ketika saya mau salat, si ibu ni dah beres salatnya. Saya pake mukena diliatin. Terus dia beres beres dan keluar.
waktu saya beres salat ehhh si ibu masih ada di luar. Saya pake sepatu, dia pura pura liat liat celana salvar yg dipajang di toko kain sebelah musola.
pas saya mau pergi dicegat trus nanya gini dengan nada curiga. Mungkin disangkanya saya pengungsi suriah.
"Kamu orang mana?"
"Indonesia," jawab saya.
"Ngapain kamu di sini?" tanya si ibu lagi dengan nada yang tidak bersahabat.
Saya pengennya jawab seperti ini: "bukan urusan kamu."
tapi harus keep calm. Saya pun jawab begini, "saya tinggal di sini sudah 12 tahun" sambil melengos pergi.
Saya sebel ketemu orang yg model gini. Kalo mau nanya biasa aja napa. Saya juga sering ditanya pertanyaan begini sama oran…

Mohon Doa

Image
Mohon doanya teman-teman semua. Saya senang mendapat email dari teman saya ini, tapi ketika membacanya membuat saya sedih. Hanya berharap yang terbaik dari-NYA. — feeling sad.

Papanasan di pagi hari

Sejak semalam suami udah bilang kalau saya hari ini harus ke toko karena dia harus ke kebun pisang lagi. Kemarin dia udah dari kebun pisang untuk penelitian bahan tesisnya tapi ada yang kelupaan katanya jadi harus ke sana lagi.
Pagi pagi pas mau sarapan ternyata saya harus pergi bareng ma dia abis sarapan. Duhhh repot dech harus cepet cepet ganti baju trus sarapan, diselang duha dulu bentar. Cucian lagi muter di mesin. Sarapan beres, cucian beres, keluarin dulu biar anak yang jemurin.
Jam 9-an saya dan ssuami keluar rumah buat nunggu bus yang lewat 9:15. Bus pun datang dan kami naik. Baru setengah jalan setelah turun bukit, ehhhh bannya kempes. Kata supir kami akan dipindahin ke bus yang lain, penumpang tinggal kami berdua. Tapi masih lama busnya akan datang sekitar 15-20 menit. Mending kami jalan kaki aja, lumayan 1,5 km.
Jadi dech kami berdua jalan kaki di bawah terik matahari padahal masih jam 9-an. Suami jalannya normal tapi saya ngos ngosan ngikutin langkahnya dia yang panjang
nyamp…

Ciuman

Maaf ya judulnya sedikit vulgar. Kegiatan ini di Alanya sudah banyak yang melakukannya tanpa rasa malu di depan umum, baik oleh turis maupun orang lokal.
Seperti yang saya lihat semalam di bus umum ketika perjalanan pulang ke rumah. Mereka duduk paling depan. Otomatis semua yang di belakangnya dapat melihat termasuk anak saya. Tapi anak saya mengalihkan pandangannya ke luar bus.
Sepasang anak manusia ini seperti tak tau etika atau tidak bermoral atau bagaimana ya. Si cowo sepertinya orang lokal udah berumur (dibaca: tua) ngomongnya campuran rusia dan turki, si cewe turis masih muda bangat ngomongnya bahasa rusia. Saling nyosor aja.
Si ibu yang duduk depan saya terlihat kesal.
ibu: bisa bahasa turki?
saya: iya, kenapa gitu?
ibu: mereka itu menyebalkan ya, ga baik itu.
saya: udah biarin aja, ga usah dilihat.

Abisnya mau gimana lagi, toh ga ada peraturan tertulis di kota ini yang melarang perbuatan mereka. #Miris