Kamu nangis?


Semalam, pulang dari toko setelah ganti baju, langsung ngetik materi training (utk hari ini) di komputer. Ketika suami pulang jam 9an, saya berhenti dulu dan makan malam bersama. Saya makan cepet cepet dan langsung ngetik lagi. Pas mau jam 10 suami dah teriak teriak aja mau pake komputer. Ya udah saya pun ngalah soalnya dia mau ngerjain PR buat hari selasa.

Saya kelayapan aja di fb pake tablet anak. Baca link yang diposting temen. Sedih banget artikelnya. Bikin air mata ngalir tanpa diundang.
Setelah suami beres pake komputernya, dia panggil saya kali aja mau pake komputer lagi. Saya pun ke kamar sabari ingsrek ingsrekan bekas nangis tadi.

"Dian, kamu nangis?" tanya suami.
"Iya"
"Kenapa?", mungkin dia takut kalo saya nangis karena dia.
"Itu saya baca artikel sedih banget"
"artikel kayak gimana. Ceritain"
eh ini orang mau mandi malah minta diceritain dulu.
Saya pun cerita aja singkatnya soalnya kalo semua kepanjangan.
"Ih gitu aja nangis. Udah ah mau mandi" bari ngaleos.
"ah dasar weh kamu teu boga perasaan."
Saya lanjutin ngetik sambil nonton video tanya jawab DZN di UPI.

Comments

Popular posts from this blog

Tips Backpacker Aman di Turki untuk Para Cewek

Menikah di Turki

Kejutan Malam