[flashback] trip to ankara 2006.....lapor diri ke KBRI


 

ketika saya datang ke turki di april 2005, saya tidak langsung lapor diri ke KBRI....tapi cuma nelpon2 aja ke bagian konsultasi. pertama nelpon nanya dimana bisa beli indomie. pegawe KBRI bilang, klo di turki ga ada yang jualan indomie...tapi saya disuruh cepet2 datang ke KBRI untuk ngecap paspor bagian halaman belakang yang menandakan klo saya emang berada di turki, katanya klo ada terjadi apa2 sama saya disini apalagi bermasalah dengan hukum, maka pihak KBRI setidaknya tau keberadaan saya dan bisa membantu.

saya sih mau-mau aja lapor diri ke KBRI di ankara, tapi suamiku blum ada waktu buat nganter kesananya, jadinya atas saran dari salah satu pegawe KBRI juga saya kirm fax kesana tentang paspor, surat nikah, dan ijin tinggal.

september 2006 suamiku bilang klo dia bisa minta ijin dari kerjaannya untuk nganter saya ke KBRI...wah seneng banget dech...akhirnya saya bikin janji ama orang KBRI nya biar nanti langsung ketemu blio dan suami pun beli tiket. lalu pada hari minggu dengan bis malam jam 11 kami pun meluncur ke ankara, nyampe sana hari senin jam 7 pagi. dari terminal kami naik taxi ke KBRI abdullah cevdet sokak no 10. tukang taxinya ga bener nih....waktu mau naik taxi kebetulan ada seorang mba turki yang mau naik juga dan tujuannya searah jadinya kami naik barengan. klo naik taxi kan harganya satu untuk semua, tidak dipisah2..misalnya klo harga argonya 10 ribu berarti 10ribu untuk semua yang ada di taxi...nah tukang taxi ini lain.....masa di argo 10 YTL, trus si mba itu turun duluan dan bayar 5 YTL dan itu pun masih kembalian, trus dia bilan kembaliannya buat mereka aja (maksudnya saya dan suami) karena saat itu argo blum 10 YTL...nah waktu kami sampe tujuan argo mencapai 10 YTL....harusnya kan suami saya tinggal nambahin aja kekurannganya untuk menjadi 10 YTL...eh ini bukan, malah suami saya harus bayar 10 YTL..... dasar tukang taxi gila

biarin dech.......rezeki mah ga akan kemana....

sampe disana KBRI masih tutup coz bukanya mulai jam 9 pagi. jadinya kami nyari dulu rumah makan dekat situ untuk sarapan. nemu dech rumah makannya, lalu kami pun makan "mercimek çorbası" (lentil soup), emine yang saat itu masih 5,5 bulan tapi sudah mulai dikasih soup2an....jadinya ga ada masalah sama makannya.

selesai sarapan kami kembali ke KBRI tapi masih tutup pula, gerbangnya masih ditutup, tapi para pegawe sudah mulai berdatangan. sama petugas yang bersihin gedungnya belum boleh masuk, tapi sama orang indonya udah disuruh masuk lagian bawa bayi kasian di luar dingin.....maklum udara di ankara meskipun summer tetep aja dingin seperti di bandung.

teng jam 9.....saya masih nunggu pegawe yang mana saya sudah bikin janji...dia blum datang, tapi akhirnya datang juga namanya pa budi, dia di bagian konsultasi dan visa.

saya kasihin paspor saya dan langsung di cap dan ditulisnya alamat rumah saya disni di halaman paspor tersebut. sebelum pa budi datang saya udah dilayani oleh ibu2 dan diberi form lapor diri untuk diisi.

kami pun disuguhi teh. bukan memakai tea glass nya turki tapi memakai cangkir keramik, yang waktu saya lihat bawahnya ternyata "made in spain"...and u know....KBRI itu emang bersebelah sama kedutaan spain.

setelah selesai di KBRI kami tidak langsung pulang, tapi kami harus pergi dulu ke Mode Collection (coz baba nelpon untuk lihat kesana dan ambil model klo ada yang bagus). lalu kami pun nunggu jemputan dari moda collection, kami nunggu di ATA KULE (semacam shopping center), jemputan pun datang lalu kami pun pergi ke mode collection. disana suamiku liat2 model, dan emine diajak jalan2 sama seorang cewe pegawe di mode collection katanya sih dia sekretaris disana. saya sih duduk2 aja......selesai dari sana dan ternyata ga ada model yang baru kami pun diantar ke terminal bus ankara.

nyampe terminal langsung beli tiket..tapi bus yang nyampe alanya sudah penuh semua, adanya cuma nyampe manavgat, ya udah gpp nanti sampe manavgat sambung pake bus lain. di perjalanan pulang ini emine nangis terus sambil gigit2 jari, karena emang giginya mau tumbuh. tapi waktu perjalanan perginya adem2 aja.

di bus itu ada seorang ibu marah karena tangisan emine.....padahal ini kan orok.....emang susah bepergian jauh bawa orok. tapi penumpang yang lain mungkin sudha maklum namanya juga orok. waktu si ibu itu marah, suami saya juga ga tinggal diam, dia pun balas marahnya ibu itu. seperti biasa dalam perjalanan panjang, bus suka berhenti2 di pom bensin, yang mana setiap pom bensin di turki selalu ada mini market, restoran kecil atau besar, dan mushola...tapi klo perjalanan alanya-ankara ini berenti di pombensin cuma bentar2 aja....nah berenti yang lama di terminal bus konya...berenti setengah jam disana...

ketika kami melanjutlkan perjalanan, eh si ibu yang marah tadi sudah tidak di bus kami lagi, tadi sih saya lihat dia pindah bus yang lain...dan ternyata setelah si ibu itu tidak ada, emine tidak nangis2 seperti tadi lagi...saya pikir...mungkin karena ada si ibu itu emine nangis hehhhehe...sepanjang perjalanan emine bermain2 dengan para penumpang lain yang duduknya berdekatan dengan kami....alhamdulillah semuanya suka emine....

kami pun sampe di manavgat, dan disambung denga bus lain sampe alanya...sampe alanya jam 11 malam dan minta dijemput baba....baba pun datang lalu kami pun meluncur ke rumah...hmmm nyampe rumah capeeee...its really 24 hours trip

Comments

Popular posts from this blog

Tips Backpacker Aman di Turki untuk Para Cewek

Bundel Revisi yang Raib

Menikah di Turki